19 February 2009

Hikayat Kang Kali Kong


Gigolo Terpanas Millenium ini.... Anak didik Sultan Berahi(m)

Sultan Berahi(m) memang dikenali betapa berahinya bila saja melihat para jambu... Berahikah dia juga pada Elizakusumaswari yang lebat hutan simpanannya di segitiga emas...????

Misteri Upin dan Ipin dikejar ularnaga adalah misterinya Sang Nuarin pada khayalan seksnya... Sang Nuarin juga amat suka membela dunia kalbu kelabuan jingga pesta seks idaman antarabangsa yang antarabangang.

Adakah Hilmi The Gigolo of Da year.. mangsa yang disedekahkan buat Elizakusumaswari setelah puas diratah lazat oleh Sultan Berahi(m)... Aum-aum.... ini BN punya kerja... BN jahat... BN yang fitonoh.... Siapa yang terasa nak gelak... Gelaklah.... Wakakakakkakaikaikaikaikaiakaikakaikikikik Nista.. Nista ... Tembak dan tembaklah lubang-lubang puaka... Sang Nuarin hampir sampai ke puncak syahwat... Dia sedang klimaks untuk melepaskan peluru lahar panas ke bukit-bukit senandung... Ke bukit elizakusumaswari yang dicintainya... dilenjan-lenjannya bukit itu... Yang dikongsikan bersama Jutawan Kalida Da Flinstoney... Walamax!

Waktu ketika Azminomontotsa meminta belaian Sang Nuarin .... Sang Nuarin terlalu syahdupilu.... menjeling-jeling bola-bola Si Azminomontotsa... Kini ada Hilmi The Gigolo... eh kau bagi lah jawatan pada dia kekasih syahduku....

Dalam rancak berpestarama... Raja Ponggong memonggongi Isam Rais... sambil jerit laung sepelaung ia... isaplah... isaplah... mahkotaku aku gursangkakala.....

Dan air dicurahkan ke muka Nizar.... bang bangunlah bang oiii... Bang ni tengah bermimpilah .... Apa yang abang mimpi tadi?????

Sultan Berahi(m)........ ah... gilalah mimpi itu.... Aku MB .. aku MB aku MB... laung Nizar dalam selnya di Tanjung Rambutan.....

Sumber : Blogger


3 comments:

Aljantan said...

you watch your language. Barua umno dan kuda tonggangan. berselindung dengan memuatkan perkataan islam yang lengkap dengan waktu sembahyang tetapi dengan dakyah yang kamu muatkan adakah elok dibaca. saya ternampak awak punya website apabila terbaca dalam komen awak dalam TOYO blog yang menunjukkan awak saorang yang barua UMNO.

KHAIRUL NAZRI said...

Terimakasih Al diatas komen anda. Kita sebenarnya memerlukan komen-komen yang keras dan dalam pada yang sama membina agar kita mengetahui sejauh mana kekuatan dan pengaruh minda kita terhadap orang lain.

Samada kita sedar atau tidak kita sebenarnya barua. Kalau kita menyokong UNMO kita akan dicap sebagai barua UMNO begitu juga kalau kita menyokong PKR, DAP atau PAS sekalipun kita pula akan di cap sebagai barua-barua mereka. Di tempat kerja pula kita adalah barua bos-bos yang membayar gaji kita, di dalam Islam kita adalah barua-barua yang mempertahankan agama Islam dari musuh-musuhnya. Begitulah halnya maksud BARUA dari perspektif saya.

Saya tidak melihat pandangan orang lain terhadap diri saya sebagai barua UMNO merupakan suatu penghinaan tetapi saya amat berterimakasih kerana orang lain peka akan pendirian dan pandangan saya selama ini.

Secara peribadi saya berpendapat kita harus ada parti politik yang kita harus sokong, sertai serta membabitkan diri dan saya telah memilih UMNO. Kenapa?

Saya percaya bukan UMNO yang kotor, bukan UMNO yang rasuah, bukan UMNO yang mendajalkan orang lain tetapi kejahatan ada dimana-mana. Bergantung kepada diri kita bagaimana untuk menjadikan sesuatu itu elok, berkesan serta berfaedah kepada diri kita, agama, bangsa Melayu khususnya dan negara. Dengan UMNO saya dapat mengekalkan identiti saya sebagai bangsa Melayu, hidup bermasyarakat yang berlandaskan agama Islam, budaya dan adab sopan Melayu, sifat tolong menolong, aman dan damai.

Dalam pada yang sama saya senantiasa berusaha untuk meningkatkan diri agar dengan sendirinya bangsa Melayu ini tampak maju bersama. Tidakkah aspirasi begini yang diinginkan oleh semua bangsa di dunia ini?

A K U said...

Bismillahhir-Rahman nir-Rahim

Assalamualaikum... Salam keimanan dan salam kemanusiaan buat para pencinta kedamaian... moga-moga kedamaian itu sentiasa mendakap hari-hari yang dilalui... moga kedamaian itu mengisi ruang-ruang kosong hidup mu dengan ingatan kepada yang Maha Pencipta.. moga-moga Tuhan Rabul Izzati menjadikan hari-hari dalam hidupmu adalah hari-hari yang diredhaiNya

Saya melihat secara analoginya istilah "Melayu" dan "Bumiputra" adalah "gumpalan sampah"... ibarat seorang batu api meletak gumpalan sampah di depan kita (Orang Melayu) dan di depan orang Cina supaya "RAKYAT MALAYSIA TIDAK BERSATU MENENTANG MEREKA"

Batu Api: "Ok ni kepala bapak Orang Melayu.. (sambil meletak gumpalan sampah depan Orang Cina) dan ini kepala bapak Orang Cina dengan meletak gumpalan sampah depan Orang Melayu... Ok sekarang anda berdua sila sepak kepala bapak lawan masing-masing..."

Orang yang bodoh akan bergaduh kerana segumpal sampah bekenaan. Dalam hal ini istilah "Bumiputra" atau "Melayu" itulah ibarat sampah yang digunakan untuk mengapi kaum. Ada ekuiti dinamakan "ekuiti BUMIPUTRA" ada raja "Dinamakan Raja Melayu" ada Islam dikatakan "Melayu itu Islam dan Islam itu Melayu" ada biasiswa untuk orang miskin dinamakan "Biasiswa Bumiputra" Nama MELAYU dan BUMUPUTRA bekenaan akan digunakan untuk memperbodohkan rakyat Malaysia supaya menyokong kumpulan yang dikatakan pejuang "KETUANAN MELAYU" pendek kata semua nak kaitkan dengan Melayu supaya semua Melayu menyokong mereka dan menggunakan nama itu dengan berkesan sekali sejak lebih 50 tahun. Hanya jauhari mengenal manikan itu...

Gumpalan Sampah (Penggunaan nama Melayu dan Bumiputra) berkenaan tiada nilai satu sen pun dalam agama dan pada kemanusiaan. Jangan buang masa memikirkan sesuatu yang tiada faedah itu sehinggan porak peranda satu negara...
Sekian..
Salam kemaafan... buat para pencinta silaturahim moga-moga tetap lah kaki di Sirotal Mustaqim itu walau jiwa meronta berdepan dengan seribu kepayahan...