02 December 2009

Siapa Pijak Siapa


Baru-baru ini kita dapat melihat belang sebenar pemimpin-pemimpin pembangkang terhadap mana-mana pihak yang tidak tunduk mengikut telunjuk mereka akan segala agenda tersurat mahupun tersirat didalam menguasai samada dari segi politik, sosial, ekonomi dan seterusnya negara Malaysia yang kita cintai ini.

Sikap yang ditunjukkan oleh mereka-mereka ini bukan datangnya atas dasar perasaan marah atau sebagainya. Tetapi ia memang sudah wujud didalam jiwa mereka sejak azali lagi. Kelakuan kurang ajar, biadap, tidak bersopan boleh kita dapat lihat di mana-mana mereka berada, tinggal mahupun berniaga.

Haruskah kita orang melayu terus berdiam diri membiarkan mereka terus berleluasa melakukan sesuka hati tanpa sebarang peringatan? Sudah hilangkah sikap kepahlawanan Melayu menyesah manusia-manusia yang tidak mengenang budi dan jasa? Adakah kita terus hanya melihat?

Secara peribadi ADC berpendapat kita orang seharusnya tidak perlu menunggu PRU13 atau mana-mana PRU atau PRK. Jika sesiapa sahaja yang "mengusik" Melayu seharusnya disesah dan dihambat sehingga dia sedar dan ingat sehingga ke liang lahat. Usah dibunuh usah dikelar. Cukup dengan sedikit tirisan yang membawa fenomena gementar berzaman-zaman.



Kepada Melayu-Melayu yang ketika ini menyokong mereka-mereka diatas, adakah pemimpin sebegini yang layak memimpin kita, yang menjaga kebajikan kita. Sudah jelas betapa sikap-sikap mereka ini sebenarnya bertentangan dengan wadah perpaduan negara kita yang berbilang bangsa dan budaya. Sokongan mereka terhadap orang Melayu tidak lebih hanya sekadar untuk kepentingan diri serta bangsa-bangsa mereka sahaja.

Tanpa kuasa memerintah orang Melayu di tanah bertuah ini, kita semua sudah pasti lama dahulu hidup terus dibelengu dengan kemiskinan, kemunduran yang membawa kita terus-terusan ke lembah kemusnahan dan kepupusan.

Sedarkah kita bahawa mereka mengambil kita bekerja bukan kerana atas kebolehan kita tetapi atas dasar kerajaan Melayu yang mewajibkan kouta bumiputra di dalam setiap organisasi dan syarikat. Tanpa kouta ini, mampuslah kita sebenarnya.

Inginkah kita terus bermimpi dan alpa?

No comments: